Saturday, December 25, 2010

Aib Itu Umpama Aurat!


Astaghfirullahhalazim..........(mengucap panjang aku)............
oh! bukan kerana gambar gejala sosial yang terpampang di atas. Tetapi kerana apa yang telah ku lihat sebentar tadi. Agak mengejutkan. Hampir lemah jantung aku. Sedang asyik melayari "you tube" tiba-tiba aku terlihat satu video. hehe.....sudah semestinya bukan video lucah. Tetapi agak terkejut jugalah. Tajuknya "Himpunan Tangkap Basah". Eh..Eh...Jangan salah faham. Bukan aku nak pergi tengok media yang tak berfaedah. Biasalah, lain yang dicari lain yang keluar.Tapi agak melampau. Kalau bab2 aksi pelik-pelik tu aku malas lah nak tgk. Tapi yang aku nak cakapkan ialah melampau dari segi video itu.

Ok..WHY??kerana setiap manusia pernah buat salah. Menipu sangatlah kalau tak pernah buat salah. Sedangkan wali yang mulia itu pun pernah khilaf, apatah lagi kita ni sebagai umat yang diselubungi dosa dan noda. Yang buat maksiat tu satu hal. Yang pergi cekup pun satu hal. Ok.."Si Pengupload video tu patut kena tegur sedas dua das. Mana tak nya, menyebarkan video itu atas dasar "amar makruf nahi mungkar". 

Ok FINE....Amar makruf nahi mungkar. So, fahamkah apa itu amar makruf nahi mungkar? Yang pergi upload video tu amar makruf nahi mungkar??Sama seperti mengaibkan orang. Aib itu seperti aurat. Ia perlu ditutup. Yang mengecewakan, ramai yang suka membuka aib sendiri untuk menunjukkan "bahawa tidak eloknya aku dulu. Tapi sekarang aku sudah berubah.". 

Aku : Biasalah semua manusia pernah wat salah...
si ABC : yup...memanglah...aku pun pernah wat salah...
Aku : macamlah kau sorang pernah wat salah. Takdek manusia yang takdek pernah wat salah beb.,..aku pun ada salah silap...yang penting kite diberi kesempatan untuk bertaubat. Jadi bertaubat...
si ABC : hurm...yer2...aku dah insaf...dulu aku pernah dating ngan pakwe aku sampai tk hengat dunia..
Aku : hurm....Adat orang bercinta memang sering terbabas kalau tak hati2..
si ABC : Dulu masa bercinta aku siap naik moto lagi ngan pakwe aku. Siang malam berkepit jer...yerlah...dulu aku jahil...
Aku : Oh...!(mcm tak minat nk tahu)
si ABC : Tapi sekarang aku dah insaf..dulu memang aku ske r pkai baju seksi2..tapi lepas aku dapat hidayah, aku tinggal sume zaman jahiliah aku. Biasalah...zaman muda2..darah muda...
Aku : Hurm...janji dah insaf...and kalau boleh kite digalakkan simpan saja rahsia buruk2 tu sendiri. Biar jadi rahsia kita dan tuhan.
si ABC : Aku bukan apa...Semua orang cakap aku baik. Tapi padahal aku tak lah baik sangat. Dulu cam minah rempit jer aku..Jahil semacam jerk...Aku tak nak lah hipokrit...
Aku : Eh...Tak dek la..bukan hipokrit. Baguslah kalau semua orang fikir kau baik. Memang kau baik pun.
si ABC : Tapi aku pernah buat salah...kire tak baik gaks lar...
Aku : Setiap anak adam ada perhitungan dengan syaitan. Itu perjanjian syaitan dengan allah iaitu menyesatkan anak-anak adam. So, masa tu lah dia guna untuk menyesatkan. Dosa pula berlaku secara sedar atau tak...
Tak payahlah terlalu memikirkan yang belakang. Nanti terbabas dihadapan. Simpan saja aib..Tak elok..Sedangkan allah menutup aib hambaNya, naper kite senang2 nak pergi buka. Bukan soal hipokrit atau tidak, atau nak terus buat salah, tetapi hati manusia ni sape2 pun tak boleh duga. Tuhan saja maha mengetahui. Sebab...mana nak tahu kite cite buruk2 tentang kita, persepsi dia terhadap kita pun berubah. Malah dibimbangi timbul pula aib dan fitnah. Yang lepas jadikan saja penyesalan dan pengajaran. Jadi tak payahlah cite sangat..Tak best lah.,..

كل أمتي معافى إلا المجاهرين، وإن من المجاهرة أن يعمل الرجل بالليل عملا، ثم يصبح وقد ستره الله عليه، فيقول: يا فلان عملت البارحة كذا وكذا، وقد بات يستره ربه، ويصبح يكشف ستر الله عليه
Ertinya: Setiap umatku (boleh) diampunkan keucali mereka yang mendedahkan (dosanya),ada di kalangan yang mendedahkan ini , melakukan suatu dosa di waktu malam, berpagi-pagi sedang Allah menutup keaiban dosa itu, namun tiba-tiba dia mendedahkan seraya berkata :" Wahai fulan, semalam aku lakukan itu dan ini" maka terhapuslah tutupan Tuhannya dan jadilah ia membuka (rahmat) Allah yang(sebelum ini) menutup keaibannya.( Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

Berbalik kepada penyebaran video daripada kes-kes tangkap basah atau khalwat ker, atau apa-apa yang berkaitan lah. Suka hatilah nak buat apa kat blog, facebook atau suka-suki lah. Tapi kalau nak tulis cite supaya bagi pengajaran, silalah blurkan wajah sampai orang tak boleh cam muka dia!..Tentang video itu, mula-mula rakam dulu si couple2 ni buat apa. Then, datang bagi salam and tanya, dah kahwin belum. Memang semua tak kahwin lagi seperti yang aku agak lah.
Ini,...siap tanya, siapa nama, ic berapa, tinggal kat mana, ni siapa? dan macam2 lagi la. Kamera lak fokus dekat muka tanpa sekat2. Nasib diorang tu tak berang pelangkung tukang rakam tu. Yang aku kecewa sangat bukan apa, kot ye pun nak dakwah, bukan islam ajar cara macam tu. Orang yang berbuat dosa pun allah sayang. Don't ever MENGHINA...!!..Tegurlah secara baik. Rasulullah suka ummatnya berlemah-lembut dalam tingkah laku. Biar berhemat. Jangan "terjun" jer...Bukan nak sebelah mana2 pihak. Tapi anda bijak anda fikirlah.

 Babak pura-pura pengsan sebab kantoi..ishk3..femes tak pasal2..

WHY??
Kerana boleh jadi orang yang dihina atau berdosa itu, ditarbiyah allah dan bertaubat, manakala allah memberi ujian kepada orang yang "macam baik" memandang serong kepada yang tak baik. Orang baik boleh jadi tak baik. Orang tak baik boleh jadi baik. Kena ingat tu. Sebab "Hidayah milik/hak allah" kepada hambaNya yang terpilih.


Sekarang ni memang banyak. Ok, untuk tujuan tarbiyah. Tapi kalau tarbiyah tu nak canang muka dia 1 dunia camne diorang nak berhadapan dengan dunia. Baru nak cari hidayah orang cakap macam2 sebab masa lalunya. Sebab tu lah sekarang ni, banduan/pesalah/orang yang buat salah, diblurkan wajahnya, dirahsiakan identitinya supaya tak adalah susah diorang nak cari makan. Soal nak buat jahat balik, itu masalah dia. 
Kita menjaga aib orang/ hamba allah, allah akan membalasnya dengan menutup aib kita.


Menjaga aib orang sama erti mejaga aib sendiri. Buatlah apapun cara nak dakwah. Janji jangan sampai menjatuhkan maruah orang. Islam tak ajar la beb...Kesian lar..Kalau diorang masih tak insaf, itu urusan dia dengan allah, yang penting pendekatan kite guna untuk tarbiyah mereka. Dan kalau diorang dah insaf??Satu dunia kenal dah "minah2 mamat2 itu."Jangan sampai diorang dibuang keluarga. Tidak dimaafkan dan sebagainya. Kesian sungguh. Kita bijak kerana ISLAM itu indah dan FITRAH. LENGKAP!! Termasuk cara nak tarbiyah orang. Semua ada. Jangan pandai-pandai buat mazhab sendiri. Kalau perkara tu jadi kepada family anda, ha...baru haru biru....Sekarang ni macam2 sangat dah..Kalau susah sangat, korang lukis jer la karikatur kartun. Tapi jangan over pulak. Kang disalah erti pulak.


Bicara Hati : salah tetap salah. Yang hak tetap menjadi hak, dan yang batil tetap jadi batil. Tak mungkin bercampur baur. Jelas itu!. Kadang-kala aku geram juga, sampai aibkan orang lain. Ha, lantaklah kalau mahu serbu ker, sergah ker, tapi yang tukang rakam merakam ni buat koleksi sebagai bukti ke??aduh...geleng sajalah. Sekarang ni asal buat apa jer nak rakam. Pastu buh kat fb la. Buh kt media la. Hurm,..Semoga kita sama2 berusaha mendekati yang benar menjauhi yang mungkar. Sebarang salah silap dari aku, silalah menegur. Sebab aku yang lagi banyak cakap ni lagi banyak salah walaupun tanpa sedar. Wallahuallam...

P/s : Setiap yang melakukan kesalahan, berbaliklah kepada allah. Sesungguhnya Dia maha pengasih lagi maha penyayang. Seribu dosa kita beri, sejuta kemaafan Dia beri, jika kita kembali kepadaNya dengan ikhlas dan insaf serta taubat nasuha...

Sunday, December 19, 2010

Cinta Itu Memang Bisa

Sudah lumrah manusia yang lahir ke dunia ini, diciptakan dengan naluri untuk dikasihi dan mengasihi. Erm....Apa yang menariknya, cinta ini memang bisa. Bisanya terkadang sampai merosakkan. Dr Afendi Pensyarah USM ada mengatakan bahawa perempuan sanggup menawarkan seks demi mendapatkan kasih sayang lelaki. Tetapi lelaki sanggup memberi kasih sayang demi mendapatkan seks. Namun!bukan semua seperti itu. Kalau semua seperti itu, maknanya tiada laki budiman di dunia ini dan tiada pulalah wanita suci. Yang dikatakan sanggup itu, apabila otak dan naluri itu sudah dikuasai oleh nafsu semata-mata.

"Seseorang yang hendak berzina, tidak akan melakukan zina itu semasa ia berkeadaan sempurna imannya. dan seorang yang hendak minum arak, tidak akan minum arak tersebut semasa ia berkeadaan sempurna imannya. dan seorang yang hendak mencuri, tidak akan melakukan perbuatan itu semasa semasa berkeadaan sempurna imannya. dan seorang yang melakukan rompakan yang lazimnya menjadikan orang yan merompak itu memandang sahaja kepadanya, tidak akan merompak semasa ia berkeadaan sempurna imannya." 
Hadith Riwayat Bukhari dan Muslim

Seseorang itu tidak akan melakukan perkara sedemikian sekiranya sempurna imannya. Jadi tepuk dada tanya iman. Apa yang terpapar di media kini begitu banyak masalah muncul disebabkan cinta seperti kes bunuh diri, bunuh kekasih kerana cemburu, cium dikhalayak ramai demi membuktikan betapa besarnya cinta kepada pasangan, seks bebas tanda kasih dan sebagainya. Sungguh hebat penangan cinta jika tidak beralaskan iman. Oleh itu, tanyalah pada diri sendiri, apakah makna cinta itu pada hakikat yang sebenarnya??berikut adalah senarai kes popular disebabkan cinta (p/s: tiada niat mengaibkan siapa pun, jika ada harap di maafkan).

Kes 1 : Alviss Kong membunuh diri disebabkan cintanya ditolak beberapa kali oleh gadis idamannya. Akibat tidak sanggup menanggung derita, lalu menulis sekeping nota sebelum membunuh dirinya. 

Kes 2 : Remaja melayu islam bercium dikhalayak ramai gara-gara bergaduh untuk ke KLCC atau kekasihnya. Video dengan jelas dirakam oleh rakan teman lelakinya. Ya allah....astaghfirullah...semoga allah memberi hidayah kepada kita semua. Aku pun tak sanggup nak tengok. Terlalu jelas dan agak mengaibkan. Kesian mereka.

Kes 3 : Tetak bapa kekasih kerana halang bercinta. Suspek merupakan warga filipina berang kerana bapa kekasihnya menghalang cinta mereka. (setiap ibu bapa mahu yang terbaik untuk anak-anak mereka).

Kes 4 : Seorang lagi gadis jatuh cinta dengan seorang lelaki dari Lombok, Indonesia hingga melupai keluarganya. Sebelum kahwin sehati sejiwa, sanggup hidup susah. Tetapi nah..sekali dah kahwin, baru tahu langit tu rendah ke tinggi. Hingga membuat aduan di kedutaan Malaysia di Indonesia kerana tidak tahan hidup susah. (sebelum berkahwin, buatmu wanita,..kau milik ibu bapamu,..faham..jadi jangan suka sangat buat hal. Nanti dunia akhirat tak aman)

Dan banyak lagi lah kes disebabkan cinta sampai tak terhitung dengan jari ini. Anda boleh baca di media.

Bicara Hati : Dalam diri manusia ini umpamanya mempunyai dua ekor serigala. Seekor baik, seekor jahat. Roh kita juga memerlukan makanan kerohanian. Jika terlalu banyak makanan tak elok diberikan kepada serigala jahat (dosa,nafsu,noda dll),serigala jahat akan terus membesar dan memakan serigala baik. Lama-kelamaan sifat mazmumah memakan habis sifat mahmudah. Jadi jiwa semakin menderita dan kotor dan daya ketahan jiwa semakin lemah. Oleh sebab itu juga berlaku banyak jalan pintas apabila Allah menguji iaitu bunuh diri dll. Sekian..

Thursday, October 21, 2010

Tiada Satu Pun Kepunyaan Kita

Saat kita menangis kecewa kerana kehilangan sesuatu, terasa seperti sangat menyakitkan. Seperti hati itu luka berdarah. Dan kita mula bertanyakan kepada takdir, "mengapakah nasibku begini??"Seringkali kita lupa bahawa apa yang ada di dunia ini bukanlah milik kita walau satu barang sekalipun. Sungguhpun kita merasakan ia milik kita, tetapi sebenarnya tidak. Tiada suatu pun milik kita. Sedarilah hakikat itu..Kerana..Semuanya adalah milik Allah. Dia hanya meminjamkan seketika kepunyaanNya kepada manusia. Dan Dia berhak mengambilnya kembali. Siapa kita yang mempersoalkan apa yang terjadi atas suatu kehilangan?Dalam hidup tidak akan terlepas daripada merasai suatu kehilangan, pemergian, dan sebagainya. Segalanya adalah takdir yang tertera dalam Lauh Mahfuz masing-masing. Setiap yang pergi adalah kerana allah mahukan kembali barang yang telah dipinjamkan kepada makhluk.

Bersyukur saja allah memberi pinjaman yang berupa pelbagai nikmat. Kadang-kala manusia sering melupai apakah tidak cukup allah memberi kita nikmat?Sekali allah mengambil kembali kita mula melatah dan tidak menilai bahawa sebelum ini berapa banyak nikmat allah beri. Harus diingati bahawa setiap pemberian allah perlu disyukuri. Apa yang tiada jangan dikesali, jangan dirunguti, sesungguhnya allah tahu keperluan hambaNya. Jika Dia mahu mengambil kembali, berkemungkinan Dia mahu beri hambaNya pengganti yang lebih baik. Hanya manusia yang beriman yang mampu merasai kasih-sayang allah.

Betapa besarnya kasih tuhan kepada hamba tanpa hamba itu sedari. Sayangnya allah pada kita hingga beri yang terbaik untuk hamba-hambaNya tetapi baru saja allah menguji dengan mengambil kembali hakNya, kita mula melebarkan lidah menaruh syakwasangka kepada allah..Renungilah diri ini. Sebagai insan, hanya yakin dan percaya bahawa allah itu WUJUD. Dia maha mendengar apa saja yang di omongkan oleh hambaNya. Yakinlah bahawa allah bukan pekak untuk mendengar setiap rintihan dan tangisan. Tetapi Dia sayang sayang dan sayang sangat kepada hambaNya. Sebaliknya hambaNya meletakkan kasih sayang makhluk mendahuluiNya. Sekali allah ambil,.....

Bicara Hati : Biarkan apa yang telah kita hilang. Kerana apa saja yang hilang bukan patut ditangisi. Tetapi belajar bersyukur dengan apa yang ada di masa depan. Jangan selepas hilang baru meratapi. Jika sekalipun kehilangan, anggap saja allah telah merencanakan sesuatu yang lebih baik untuk hamba (atas dasar kasih sayangNya pada hamba) dan setiap suatu kehilangan pasti ada pengganti. Percaya sajalah walaupun jarak masa itu lama. Tidak kiralah yang hilang itu berupa barang, orang, atau apa saja. "Patah tumbuh hilang berganti". Jangan ambil tugas allah untuk meramal masa depan. Sebaliknya berusahalah  tika ini untuk kehadiran masa depan.

Wallahualam....Sekian

Thursday, September 9, 2010

Review Tersasar diJalan Mu


Karya : Erma Fatima

Tersasar di jalan Mu merupakan sebuah karya Erma Fatima yang aku kira agak bermutu untuk tatapan umum. Walaupun “ending” cerita ini tidaklah sehebat mana, tetapi jalan ceritanya agak bagus dan penuh dengan moral. Sedar atau tidak aku sebenarnya dikira bertuah kerana mempunyai keluarga yang sempurna. Mempunyai ibu dan ayah yang baik. Rezeki yang halal. Pendidikan yang diberikan juga adalah cukup. Apabila aku menonton cerita ini, baru aku sedar alangkah bertuah aku dilahirkan seperti ini. Alhamdulillah. Syukur kepada tuhan yang mentakdirkan aku di jalan ini. Aku gusar melihat realiti masyarakat kini. Agak menggerunkan apa yang terpapar. Tetapi gerun atau tidak itulah realiti sebuah kehidupan yang terlakar oleh pentas dunia. Sedih dan kecewa apabila melihat masyarakat kini lebih banyak terpedaya dengan tipuan dunia. 

Sinopsis Tersasar di jalanMu

Sebuah kehidupan di lorong yang didiami oleh pelbagai ragam manusia. Penuh dengan manusia yang melakukan maksiat. Seorang anak kecil membesar di lorong yang penuh dengan dosa dan noda. Watak anak kecil yang dikenali sebagai Ayu merupakan watak pemerhati terhadap fenomena di sekelilingnya. Ayu seorang budak yang pintar dan berhasrat untuk menjadi menteri kerana factor tempat tinggalnya begitu parah. Ibu dan bapanya bekerja sebagai peniaga kedai makan di lorong berkenaan. Kedai mereka dikunjungi oleh pelanggan yang berkerja di sekitar lorong itu, kebanyakannya penagih dadah dan pelacur yang terdiri daripada maknyah. 

Di samping berniaga warung makanan, ibunya menyewakan bilik untuk tujuan pelacuran bagi menambah duit poket. Setiap masa ada saja pelanggan yang memerlukan bilik untuk tujuan berzina. Manakala ayahnya pula, sangat gemar berjudi. Tiap-tiap masa menikam nombor. Kadang-kala menggatal juga dengan perempuan lain. Abang Ayu pula merupakan seorang pengedar dadah. Suka saja terperap dibilik. Ibu bapanya tidak tahu apakah pekerjaan anaknya itu.
Manakala, kakak Ayu merupakan seorang pelajar sekolah menengah dan sering memonteng kelas. Kakaknya diberhentikan sekolah kerana kesalahan disiplin sekolah iaitu merokok. Dia cuba menyembunyikan hal berkenaan daripada ibu bapanya. Pulang sekolah saja dia dan dua rakannya akan menyalin pakaian di tandas dan melepak di “shopping complex”. Apabila mahu pulang, dia akan menyalin semula pakaian uniformnya. Apabila diberhentikan sekolah, kerjanya hanyalah melepak bersama dua lagi temannya hinggalah mereka bertiga berkenalan dengan beberapa orang mamat. Baru saja berkenalan, mereka terus keluar bersama dan mereka bertiga dirogol oleh lelaki tidak guna itu. Mereka disuntik dengan dadah dan dirogol serta dirakam oleh salah seorang lelaki berkenaan. Hidupnya semakin hancur apabila dia mulai gian untuk mengambil dadah kesan daripada dikenakan oleh lelaki-lelaki berkenaan. 

Di sebalik lorong itu juga, ada seorang lelaki yang suka memukul isterinya dan menjadikan isterinya sebagai pelacur. Setiap masa memukul dan memaksa isterinya melacur bagi mendapatkan wang. Isterinya yang berasal dari kampung sering didera secara keras oleh suaminya. Tidak tahu ke mana lagi mahu melarikan diri. Dulu, ketika di kampung, dia sanggup melarikan diri bersama suaminya atas alasan cinta dan menyintai. Rupanya cintanya berubah menjadi mimpi ngeri apabila suami sebenarnya manusia bertopengkan iblis yang tergamak melacurkan isterinya.
Di sudut lain pula, terdapat banyak maknyah yang mencari pelanggan untuk hidup. Mereka seperti sedar bahawa mereka dilaknat tuhan tetapi mereka tidak mampu melawan nafsu untuk menurut naluri songsangnya.
Ayu juga mempunyai seorang teman yang bernama Iman. Tiap-tiap malam Ayu akan mengajar Iman membaca. Iman bekerja sebagai buruh kecil. Ibunya merupakan seorang pelacur walaupun sudah tua. Mereka berdua membesar di tempat yang penuh noda dan dosa. 

Kakak Ayu yang semakin ketagihan dadah mencari lelaki yang merogol dan menyuntik dadah kepadanya untuk mendapatkan stok dadah. Dia tiada wang untuk mendapatkan dadah itu. Lelaki itu akan memberikan dadah tetapi sebagai pertukarannya, dia perlu “melayan” nafsu serakah lelaki itu. Kakak Ayu yang gian dengan dadah sanggup menyerahkan diri beberapa kali bagi mendapatkan dadah.

Suatu hari, kakak Ayu melihat abangnya mempunyai stok dadah. Semasa ketiadaan abangnya, dia mencuri dadah itu. Ibunya sering tidak menyedari kakak Ayu keluar dari rumah senyap-senyap. Apabila stok mencukupi, dia menagih hinggalah tidak sedarkan diri. Dua rakannya membawanya ke rumah ibu bapanya tetapi rupanya dia telah meninggal. Abangnya seolah-olah kesal dengan apa yang berlaku. Dadah yang merosakkan orang lain telah membunuh adik kandungnya sendiri.


 Pengajaran buatku dan kalian juga....

Jalan cerita ini menunjukkan inilah realiti sebuah kehidupan. Aku gerun melihat masyarakat kini. Takut dan gusar. Gejala sosial makin menjadi-jadi. Bagaimana pula dengan manusia yang lahir di tempat seperti itu??
Aku harap aku mampu menjadi ibu yang baik buat anak-anakku. Memberi pendidikan agama yang secukupnya kepada mereka. Generasi akan datang lebih hebat cabarannya. Agama islam merupakan tunjang utama menjadikan mereka manusia yang hampir sempurna. Halal dan Haram sesuatu rezeki akan membentuk akhlak seseorang itu. 

Aku juga berharap semoga tidak silap memilih pasangan hidup. Aku tidak ingin menderita disebabkan kebodohan diri dan kebutaan mata disebabkan oleh cinta hingga mengabaikan keluarga. Sungguh hebat balasan Allah sekiranya kita membelakangkan keluarga demi mengejar sesuatu yang belum pasti baik dan buruk. Aku tahu cinta itu berbisa hingga bisanya itu berjaya memadamkan kasih sayang seorang ibu selama berpuluh tahunnya berbanding cinta yang beberapa bulan itu.

Aku tidak ingin menjadikan rezeki yang haram itu sebagai alasan takdir tuhan. Hal ini kerana Allah memberikan kita jalan. Mungkin jalan yang baik itu agak sukar tetapi biarlah sesukar mana pun, biarlah jalan itu diredhai Allah. Mereka berkata“Hanya melacur sahaja yang mampu menanggung hidup??”. Itu bukan jawapan yang baik. Itu hanyalah alasan. Pilihan di tangan kita. Aku tidak ingin mencuba untuk sesuatu yang buruk. DADAH, PIL, PERGAULAN BEBAS dan lain-lain. Aku tidak ingin mendekati semua itu. Selangkah ke hadapan, jangan harap mudah untuk berpatah balik. Sudah tahu sukar untuk berpatah, janganlah cuba untuk melangkah atau menyesal seumur hidup. Selangkah untuk membuat perkara tidak baik, akan ada beberibu langkah di hadapannya. Semoga aku bijak memilih teman. Siapa kita pada masa hadapan juga bergantung kepada siapa sahabat kita pada masa kini.
Bicara Hati : Itu hanyalah secebis lakaran hidup. Belum lagi masuk kes-kes sosial lain. Gejala sosial seperti kes pembuangan bayi, berzina, dan sebagainya. Bagaimana negara mahu maju sedangkan akidah semakin menjunam. Maruah agama seperti tiada nilai. Kesal dengan apa yang berlaku. Namun, masyarakat kini lebih banyak menghukum daripada membantu. Untuk menjatuhkan sesebuah negara cukup dengan meruntuhkan akhlaknya. Mudah untuk berjalan ke jalan yang berliku tetapi sukar untuk kembali ke jalan yang lurus. Semoga kita sentiasa mendoakan agar diri kita tidak menjadi salah satu insan yang tersasar dan sentiasa membantu mereka yang tersasar kembali ke jalan yang sebenarnya.

Wednesday, September 1, 2010

Program Hari Interaksi CARE 2010



PENGENALAN
Campus Environmentalist (CARE) merupakan persatuan di bawah kelolaan Sahabat Alam Malaysia (SAM). CARE di Universiti Sains Malaysia (USM) dan di Institut Perguruan Tengku Bainun (IPTB) telah mengorak langkah pada tahun ke-3 penubuhannya. pelbagai program telah dijalankan oleh CARE seperti pameran, penanaman pokok bakau, perkhemahan dan sebagainya. Program- program ini merupakan inisiatif CARE dalam memelihara dan memulihara alam sekitar.
Sehubungan dengan itu, CARE sekali lagi, ingin mengadakan program Hari Interaksi CARE ‘Pendakian Menakluk Jerai’. Program ini diadakan untuk memberi semangat kepada ahli-ahli CARE untuk menjaga alam sekitar dan juga mengeratkan hubungan antara ahli CARE IPTB dan CARE USM.

OBJEKTIF
1. Memberi kesedaran kepada ahli CARE terutamanya yang baru tentang kepentingan menjaga alam sekitar.
2. Mengeratkan hubugan antara CARE IPTB dan CARE USM.
3. Mendedahkan peserta dengan gerak kerja yang dilakukan oleh CARE.
4. Mewujudkan sifat kerjasama antara ahli-ahli CARE dalam melaksanakan sesuatu aktiviti.

TARIKH
25 & 26 September 2010 (Sabtu dan Ahad)

TEMPAT
Gunung Jerai, Yan, kedah.

ANJURAN
Sahabat Alam Malaysia

BAJET
Bil. Item Kadar (RM) Kuantiti Jumlah (RM)
1. Makanan 10
30 orang x 2 hari
600.00

2. Pengangkutan (bas)
300
X2 600.00
3. Penginapan 50 6 tapak 300.00
4. Lain-lain 400.00
5. Banner
100 1 100.00
JUMLAH 2000.00

PENUTUP
Diharapkan program ini dapat memberi impak yang baik kepada para peserta dan seterusnya mereka mampu melakukan gerak kerja dengan lebih bersemangat dan sistematik.

LAMPIRAN
Tentatif
Masa Aktiviti PIC Bahan
Sabtu (25/9/2010)
7.00 pagi Bertolak Senarai nama
9.00 pagi Sampai + sarapan + taklimat Makanan
9.30 pagi Pendakian Mineral water + first aid
12.00 Tgh hari Sampai + dirikan khemah + makan + solat Khemah +makanan
3.00 petang Sesi berkenalan
3.30 petang Imbauan CARE
4.15 petang Minum petang + solat asar
5.30 petang Riadah
6.45 petang Persiapan diri + makan malam +solat maghrib + solat isyak
9.00 malam Planning CARE Kertas mahjung + A4+ maker pen
11.00 malam Tidur
6.00 pagi Solat subuh
7.00 pagi Persiapan diri + sarapan + bersihkan khemah
9.00 pagi Penutup + turun
1.00 petang Makan + bersurai Makanan

Tuesday, August 31, 2010

Fenomena Fahaman Sekularisme Dalam Kehidupan Manusia



Fahaman sekularisme bermaksud penolakan secara mutlak tentang perkara yang berkaitan dengan ketuhanan dan mengenepikan segala unsur agama. Golongan falsafah lampau beranggapan bahawa agama wujud dalam kalangan masyarakat itu sendiri dan diturunkan melalui nenek moyang. Sejarah menunjukkan bahawa Fahaman ini berkembang Sejak zaman Eropah lampu dan fahaman ini telah berkembang hingga ke zaman kini. Sejarah lampau membuktikan bahawa di zaman Eropah (Zaman kegelapan ) masyarakat Eropah berpegang kepada ajaran Kristian . Namun pihak Church telah menyalahgunakan kuasa hingga menyebabkan rakyat hidup dalam penderitaan dan terkongkong. Mereka menindas golongan bawahan dan akhirnya golongan cendekiawan bangkit dan menentang pihak Gereja. Mereka berjaya mengecilkan kuasa pihak gereja. Selepas daripada peristiwa berkenaan mereka mula menjalankan penyelidikan untuk bangkit menjadi  maju dan tidak lagi berpegang kepada ajaran agama kerana beranggapan bahawa agama hanya menyebabkan hidup terkongkong. Orang-orang sekular tidak ingin akhlak itu diikat dengan agama. Mereka ingin akhlak tegak di atas dasar falsafah,ilmu atau hasil karya yang tiada hubungan dengan agama.  

Perkembangan dalam bidang sains dan teknologi   menjadi salah satu faktor yang mengapa masih ada banyak golongan yang tidak berpegang kepada agama, kepercayaan dan kehidupan alam metafizik. Golongan berfahaman sekular tidak percaya kepada tuhan, agama dan hanya  akan mempercayai apabila kajian saintifik yang di jalankan telah dapat membuktikan kebenarannya. Hakikatnya,sebagai  umat islam sendiri pun ada perkara yang tidak dapat dibuktikan secara saintifik kerana hal-hal seperti alam metafizika merupakan urusan Allah s.w.t kecuali  manusia diberi sedikit pengetahuan.  Golongan ini juga hanya bergantung kepada hujah-hujah untuk mempercayai sesuatu perkara “ ..kami didorong oleh hujah-hujah untuk mempercayai sesuatu perkara. Kami didorong oleh hujah khayalan kami,yang setia kepada sebab-sebab meterial untuk menghasilkan satu alat pengesan dan satu set konsep yang menhasilkan penjelasan meterial ,walaupun ia berlawanan daripada kelaziman,walau ia sukar diterima oleh akal. Tambah pula merterialisme adalah mutlak. Oleh itu kami tidak membenarkan campur tangan tuhan" (Richard Lewontin).

Nilai-nilai dalam kalangan masyarakat akan semakin pudar kerana manusia yang tiada kepercayaan terhadap agama sudah pasti hidup tanpa sebarang sekatan dan menghalalkan pelbagai perbuatan maksiat contohnya pergaulan bebas antara lelaki dan wanita kerana mereka tidak berpegang kepada agama untuk membataskan perbuatannya tersebut. Selain itu,masalah sosial dalam kalangan remaja masa kini semakin menular kerana remaja yang kurang didikan dan pegangan agama mudah terikut-ikut dengan arus globalisasi tanpa kurang menyelidik. Tanpa pegangan dan kepercayaan mereka tidak takut akan dosa kerana mereka bebas dari sebarang kepercayaan. Oleh itu tiada lagi istilah agama lagi dan mereka bebas melakukan kemungkaran. Penindasan terhadap golongan lemah juga akan kerap berlaku kerana golongan atasan menggunakan kuasa sewenang-wenangnya kerana tiada akidah dan tauhid yang tertanam dalam diri. 

Di samping itu,apabila terlalu bebas hingga terkeluar dari tabi’i manusiawi negara akan mundur dari segi mentaliti kerana nilai akidah telah lupus dari dalam diri serta tanpa tauhid hidup akan sentiasa berada dalam kegelapan. Kesan terhadap ekonomi, politik dan sosial juga akan terjejas kerana apabila menjalani kehidupan tanpa agama dan kepercayaan terhadap agama kemungkaran berlaku berleluasa. Bukan itu sahaja, isu yang paling membimbangkan kebanyakan negara ialah isu rasuah. Rasuah terjadi apabila tiada lagi nilai etika dan sifat-sifat tamak mula menguasai diri. Salah satu ia semakin menular ialah kurangnya pendidikan agama dan moral yang telah dianjurkan oleh agama yang tauhid.


Bicara Hati : Matlamat hidup bagi seseorang muslim adalah sebagai hamba Allah. Manusia tidak diciptakan untuk  memenuhi keinginan mereka yang sia-sia dan untuk kepentingan mereka untuk memburu keghairahan semata-mata. Satu-satunya sebab kita dijadikan di dunia ini adalah beribadat kepadaNya dan menjadi hambaNya yang menyempurnakan hak kepadaNya. Oleh itu, berfikir menurut perspektif islam dan Al-Quran sudah pastinya dapat menangkis fahaman tidak mempercayai agama iaitu pihak yang menolak alam metafizika dan kewujudan Tuhan.
Firman ALLAH swt ;
            “..yang diturunkaan kepada kita sebagai sebuah kitab untuk menjelaskan segala sesuatu…” (surah An-Nahl :  88)

Monday, August 30, 2010

Hitler itu Mungkin Ada Benarnya



oleh Dr Asri

Ketika saya menulis rencana ini (pada Hari Sabtu) saya sedang berada di Osnabruck, Jerman. Pada Hari Jumaat semalam saya memberikan ceramah ringkas di sebuah masjid di sini yang diberi nama Masjid Ibrahim. Kebanyakan ahli jemaahnya merupakan orang Arab.
Saya berucap dalam bahasa arab mengenai isu semasa umat Islam sekarang khususnya Palestin. Imamnya yang berasal dari Syria berkhutbah dengan berani dan bersemangat tentang isu Gaza. Bahkan beliau berkempen agar ahli jamaahnya menyertai demonstrasi aman membantah kekejaman yang dilakukan terhadap rakyat Palestin.
Saya melihat satu keperluan apa yang beliau kempenkan, sebab di Berlin telah dibuat demonstrasi besar menyokong tindakan Israel. Malanglah jika ada masjid di Malaysia yang tidak berani mengutuk Israel. Hari ini (Ahad) saya bercadang hendak ke Berlin untuk berjumpa dengan beberapa pihak.
Ini adalah kali pertama saya sampai ke Jerman. Semasa kecil apa yang saya tahu mengenai Jerman iaitu tenteranya di pihak yang jahat berperang melawan hero-hero Amerika. Ini semua adalah pengaruh filem ‘Combat’ semasa zaman tersebut.
Oleh kerana Amerika yang menerbitkan siri ‘Combat’ tersebut, maka digambarkan merekalah di pihak yang benar dan Jerman di pihak yang jahat. Alasan kejahatan tidak diketahui melainkan kerana hero yang ditabalkan berada di pihak tentera Amerika.
Demikianlah cara sesebuah filem mempengaruhi minda manusia, terutama kanak-kanak. Apabila masuk ke sekolah menengah serta terdedah kepada bahan bacaan yang berbagai, nama Adolf Hitler dan puak ‘Nazi’nya agak sinonim dengan Jerman di lintasan minda setiap kali perkataan Jerman itu disebut. Selain itu, tidak banyak maklumat tambahan tentang Jerman yang saya baca.
Sebelum saya sampai ke Jerman, seminggu lepas saya menghabiskan buku yang ditulis oleh Seymour Rossel yang bertajuk The Holocaust. Sebagai Yahudi, beliau memang membela Yahudi dan mengutuk Hitler habis-habisan. Beliau mengutip maklumat daripada Encyclopedia Judia mendakwa bahawa Nazi telah membunuh sebanyak 5,820,960 Yahudi terutama Yahudi Poland dan Rusia.
Saya tidak pasti sejauh manakah benar angka tersebut. Tapi yang pasti memang Hitler ialah seorang diktator yang sangat kejam. Membunuh dengan zalimnya bukan sahaja Yahudi, tetapi juga sesiapa sahaja yang menentangnya. Cara pembunuhannya juga begitu sistematik bagaikan kilang perusahaan yang teratur. Kekejaman itu tidak dapat diterima oleh sesiapa pun. Di Jerman sehingga hari ini kekejaman itu dikutuk oleh rakyat negaranya.
Namun, di samping kekejaman yang disandarkan kepada Adolf Hitler, persoalan yang patut ditanya, mengapakah kempen Adolf Hitler bahawa Yahudi adalah bangsa yang bahaya, telah merosak dan mengancam Jerman, mendapat sambutan ketika itu?
Ketika Hitler baru cuba muncul dalam politik Jerman pada tahun 1919, walaupun beliau seorang pemidato yang baik, beliau belum terkenal dan hanya beberapa orang sahaja yang hadir mendengar ucapannya. Namun selepas itu, apabila beliau membangkitkan dalam ucapan-ucapannya isu anti-semitic atau anti Yahudi, rakyat Jerman mula membanjiri ucapannya dan menyokong gerakannya membenci Yahudi.
Apabila Hitler dipenjarakan pada tahun 1923 selama sembilan bulan, beliau menulis bukunya yang terkenal Mein Kampf. Sejak awal penulisan buku tersebut, Hitler menegaskan bahawa penderitaan ekonomi yang dihadapi oleh bangsa Jerman yang ketika itu adalah berpunca dari kejahatan Yahudi. Perasaan kebencian terhadap Yahudi dihidupkan dalam buku tersebut.
Sebenarnya, Hitler bukanlah orang memulakan kepercayaan bahawa Yahudi adalah bangsa perosak. Pada 1542, pemimpin agung Prostestan Jerman, Martin Luther telah menulis tentang pembohongan dan kemerbahayaan Yahudi dalam bukunya Against The Jews And Their Lies. Pada kurun yang ke-14, Sepanyol dan Portugal memaksa masyarakat Yahudi hidup secara terpisah dari bukan Yahudi.
Pada 1516, di Venice, Itali, pihak Gereja Katholik memerintah agar dibina tembok mengelilingi penempatan Yahudi yang dinamakan dengan Ghetto. Yahudi tidak benarkan keluar pada waktu malam sehingga menjelang fajar. Masyarakat awam Kristian ketika itu percaya bahawa Yahudi adalah bangsa yang jahat dan beramal dengan ilmu hitam.
Pembinaan ghetto kemudiannya telah berkembang ke seluruh Eropah. Maka Yahudi Eropah dikepung disebalik tembok ghetto, atau pekan-pekan khas hanya untuk mereka. Mengapakah masyarakat Eropah ketika itu bersepakat mempercayai Yahudi adalah kaum yang jahat? Jawapannya, samada kepercayaan itu adalah khurafat, atau mereka mempunyai asas pengalaman dengan Bangsa Yahudi. Jikalau jawapannya yang pertama, Yahudi adalah memang bangsa yang teraniaya.
Jika jawapannya, Yahudi memang dalam sejarahnya telah merosakkan kehidupan manusia sehingga menjadi ketakutan kepada masyarakat Eropah, tindakan kejam atau rakus Adolf Hitler, sekalipun kejam dan tidak dapat diterima, namun ia secara tidak langsung mengurangkan jumlah kemerbahayaan Yahudi kepada masyarakat Eropah khususnya dan dunia amnya.
Apapun ceritanya, kesangsian pihak pihak Gereja Kristian telah lama berakar umbi, sehinggalah Yahudi kembali menipu Eropah pada hari ini. Lalu undang-undang Anti-Semitic dikuatkuasakan di Eropah, maka bangsa Yahudi mendapat kekebalannya di sini, terutama di Jerman ini.
Jika lihat dalam sejarah Islam, di samping menyedari tentang tabiat Yahudi, namun Islam tidak pernah menghukum mereka hanya kerana mereka Yahudi, tetapi menghukum berdasarkan tindakan mereka. Nabi s.a.w pernah mengizinkan mereka terus menetap di Khaibar yang subur. Namun mereka khianat, merancang dengan pihak musuh untuk menjatuhkan kerajaan Nabi s.a.w. Maka mereka pun diusir.
Pada zaman Khalifah ‘Umar Ibn al-Khattab, beliau telah memberikan kepada Yahudi penempatan dan keamanan di Alia, Palestin. Kebebasan beragama dan hidup diberikan dengan jelas serta termaktub dalam pengistiharan khalifah agung tersebut. Namun, seperti biasa, Yahudi terus khianat.
Sejarah pengkhianatan Yahudi bukan bermula sejak kemunculan pemikiran zionisme, tetapi sejak lama dahulu. Sejak kisah mereka dengan para nabi yang mengalami berbagai tragedi disebabkan kerenah mereka. Pun begitu, Islam tidaklah pula menghukum secara ‘borong’ dengan menyatakan setiap individu yahudi itu jahat.
Bahkan dalam sirah Nabi s.a.w, isteri baginda Safiyyah binti Huyyai merupakan anak ketua Kabilah Yahudi Bani Quraizah. Ada sahabah yang mulia bernama ‘Abd Allah bin Salam. Beliau seorang yahudi, bahkan tokoh agamawan besar Yahudi. Beliau menganut Islam dan amat dihormati. Islam amat adil dalam menilai, tidak ditanggung dosa orang lain atas bahu orang lain.
Maka walaupun secara umumnya, rekod Yahudi memanglah buruk, namun ini tidak menafikan kemungkinan adanya mereka yang baik di kalangan Yahudi. Tetapi rekod Yahudi secara umum, memanglah buruk.
Ini diakui oleh Abd Allah bin Salam sendiri ketika beliau menganut Islam. Katanya:
“Wahai Rasulullah! Kaum Yahudi adalah puak yang paling kuat berdusta. Mereka jika tahu aku menganut Islam mereka akan menuduhku bukan-bukan. Sembunyikanlah aku di sisi engkau dan hantarlah orang bertanya pendapat mereka mengenaiku”. Maka Rasulullah pun menyembunyikannya dan menghantar orang memanggil golongan Yahudi lalu mereka pun datang. Rasulullah s.a.w bertanya mereka: “Apakah kedudukan Abdullah bin Salam pada pandangan kamu?” Jawab mereka: “Dia orang yang terbaik di kalangan kami, anak orang terbaik. Pemimpin kami, anak pemimpin kami. Ulama kami, anak ulama kami”. Sabda Rasulullah: “Apakah jika dia menganut Islam, kamu akan turut menganut Islam?”. Jawab mereka: “Allah lindunginya dari perkara tersebut”. Sabda Rasulullah: “Wahai Abdulullah bin Salam, keluar dan beritahulah kepada mereka”. Abdullah bin Salam pun keluar dan berkata: “Aku menyaksikan bahawa tiada ilah melainkan Allah dan Muhammad Rasulullah”. Lantas mereka berkata: “Dia orang yang paling jahat di kalangan kami, anak orang yang paling jahat. Orang yang paling jahil di kalangan kami dan anak orang paling jahil”. Kata Abdullah bin Salam: “Aku telah beritahu wahai Rasulullah! Bahawa Yahudi adalah kaum yang kuat berdusta”. (Riwayat Ahmad dan al-Bukhari).
Kita bukan anti kaum tertentu, atau anti-semitic secara membabi buta seperti Hitler atau masyarakat Eropah dahulu. Namun jika kita melihat Yahudi Israel hari ini mengkhianati perjanjian atau bersikap jahat, itu bukanlah perkara baru dan pelik untuk mereka kerjakan. Kepercayaan Hitler itu, mungkin ada benarnya.

Tuesday, August 24, 2010

Kembalilah kepada Sang Pencipta


Hamba : Mengapa Engkau memilih Aku untuk menghadapi segala ujian seberat ini? Aku sudah tidak berdaya lagi ya allah...
Allah : " Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya " (Al Baqarah : 286)
Bicara Hati : Allah menguji hambaNya kerana dia ingin mendidik hamba-hambaNya. Usah gentar dengan apa saja yang allah beri kerana apa yang Allah beri adalah kebaikan buat hamba-hambaNya.

Hamba : Ya allah, Engkau tahu aku sentiasa berdoa kepada Engkau. Saban hari aku berdoa kepada engkau, tetapi mengapa kau masih tidak mengabulkan setiap permintaanku?Bukankah Kau maha kaya dan mampu mengabulkan permintaan hamba-hambaNya??
Allah : " Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu. Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui." (Al Baqarah : 216)
Bicara Hati :  Allah maha mengetahui apa yang terbaik buat hamba-hambaNya kerana dia maha pengasih lagi maha penyayang. Kasih sayangnya kepada hambaNya melebihi kasih sayang seorang ibu kepada anaknya. Setiap yang allah ciptakan pasti ada hikmah disebaliknya. Percayalah dan bersangka baiklah kepada Allah.

Hamba : Mengapakah aku yang sering diuji?Belum selesai satu masalah, masalah lain pula muncul. Aku sering menangis, kecewa, merana dan sebagainya sedangkan sahabat-sahabatku kelihatan gembiran dan seperti tidak ditimpa ujian sepertiku ya allah...Adakah kerana aku masih belum cukup beriman kepadaMu?
Allah : "Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; "Kami telah beriman," Sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka. Maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta." (Al Ankabut : 2-3)
Bicara Hati : Jangan kerana kita rasakan kita sudah cukup baik kita tidak akan diuji oleh allah. Sedangkan Rasulullah penghulu ummat yang dijamin masuk syurga juga diuji dengan ujian yang berat. Inikan pula kita hamba yang sangat biasa ini. Ujian allah menandakan allah mahu menguji tahap iman seseorang. Oleh itu, semoga berjaya menghadapi ujian iman yang allah beri.

Hamba : Apa lagi yang mampu aku lakukan pada masa kini ya allah? Aku benar-benar buntu kini. Aku lemah!Tidak tahu apa lagi yang mampu aku lakukan....Menangis pun tidak mampu menyelesaikan masalahku ini...Apa harus aku lakukan ya allah...
Allah : " Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi segala kesukaran dalam mengerjakan perkara-perkara yang berkebajikan), dan kuatkanlah kesabaran kamu lebih daripada kesabaran musuh, di medan perjuangan ), dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah-daerah sempadan ) serta bertaqwalah kamu kepada Allah supaya kamu berjaya (mencapai kemenangan)." (Ali Imran : 200)
 Bicara Hati : Sabar dan beriman insyallah akan ada jalan keluarnya. Masalah sebenarnya datang dengan pasangannya iaitu penyelesaian. Cuma belum masanya penyelesaian. Bersabarlah dan ia akan muncul jua.

Hamba : Ya allah...aku hampir berputus asa. Aku semakin lemah, Baru ku hendak bingkas bangun, terus aku dijatuhkan hingga kadang-kala aku hampir berputus asa dengan apa yang menimpa...
Allah : ".....dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah melainkan kamu yang kafir. " (Yusuf : 12)
Bicara Hati : Jika hati sudah semakin lemah dan hampir berputus asa, sandarkan sahaja kepada Allah sang pemilik. Dia lebih memahami kita lebih dari sesiapapun.

Hamba : Ya allah, aku sendirian kini..tiada siapa lagu yang mampu membantuku....
Allah : "Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali orang-orang yang khusyuk." (Al Baqarah : 45)
Bicara Hati : Jangan ego dengan allah.Kita adalah hambaNya. Kepada siapa lagi tempat perteduhan kita kalau bukan kepada Allah?.Mintalah pertolongan daripada allah kerana allah itu maha mendengar. Cuma lambat atau cepat sahaja.

Hamba : Ya allah, hatiku kini terguris. Aku sepertinya tidak mampu melangkah. Sedih hati ku rasakan kini. Aku diuji dengan hati yang sangat mahal nilainya...
Allah : " Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi darjatnya jika kamu orang-orang yang beriman." (Ali Imran : 139).
Bicara Hati : Orang yang banyak bersedih dan menangis adalah orang yang lembut hatinya, lentur jiwanya dan dekat dengan tuhannya. Jadi, tika bersedih hati sentiasalah ingat kepadaNya. Ingatlah Dia apa jua keadaan. Jangan membebel tak habis-habis. Kerana jika bersabar, ganjaran allah beri akan masuk "buku 555.".Insyaallah.

Hamba : Ya allah apa yang aku dapat daripada ujian yang kau timpakan ini?
Allah : Sesungguhnya Allah telah membeli diri orang-orang mukmin, diri, harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka." (At Taubah : 111)
Bicara Hati : Ganjaran bagi hambaNya yang sentiasa redha dengan ketentuan serta sabar menghadapi ujianNya dan beriman adalah syurga yang kekal abadi. Usah difikir terlalu panjang dunia itu. Jika menghadapi dugaan hidup, ianya hanya sementara. Akan ada dunia yang kekal abadi di sana. Dunia merupakan penjara bagi orang yang beriman dan syurga bagi orang yang ingkar dan akhirat penentu sebenar syurga mahupun neraka.
Sandarkan segala keresahan kepadaNya. Mengadulah kepadaNya. "Cukuplah Allah bagiku, tiada Tuhan selain dariNya. Hanya kepadaNya aku bertawakkal." (At Taubah : 129). Kembalilah kepadaNya. Salah satu allah memberi ujian dalam hidup adalah kerana ingin berada dekat dengan hambaNya walaupun hambaNya seringkali lupa akanNya. Berbaik sangkalah kepada pemilik cinta yang maha mengasihi dan maha menyayangi ini. "Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak akan mampu menghitungnya. Sunggh Allah maha Pengampun, Maha Penyayang." (An Nahl : 18)

Monday, August 23, 2010

Hebat Ibarat Batuan Metamorfosis


Tekanan, mampatan, suhu yang melampau dan sebagainya menyebabkan ia menjadi sesuatu yang sangat bernilai. Manusia juga boleh diibaratkan sebagai seketul batuan metamorfosis iaitu batuan yang mengalami satu transformasi baru yang membentuk jenis batuan baru. Tekanan dan haba yang terlampau tinggi menyebabkan batuan Enapan mahupun batuan Igneus berubah menjadi batuan Metamorfosis. Apabila mengalami transformasi, secara langsungnya akan mengubah ciri-ciri asal batuan asalnya seperti tekstur, komposisi mineral batuan dan struktur batuan itu. Contohnya daripada batu kapur menjadi marmar, batuan pasir berubah menjadi kuarzit, granit menjadi gneis, syal menjadi syis, dan arang batu berubah sifat menjadi grafit dan daripada grafit, ia berubah menjadi berlian.

Sama juga seperti manusia, manusia secara lahiriahnya biasa. Tetapi, untuk menjadi seseorang yang hebat seperti berlian, mereka perlu mengalami proses perubahan yang sukar. Ia perlu mengalami tekanan, kesakitan, dan sebagainya. Proses untuk menjadi insan bukanlah hanya pada belajar daripada buku semata-mata tetapi perlulah mengalami sendiri proses itu. Inilah dia yang dipanggil pengalaman. Walaupun hakikatnya manusia tidak suka akan tekanan, tidak suka akan benda yang menyukarkan hidup, menyulitkan keadaan, tetapi itulah proses yang memanusiakan kita.

Seperti batuan metamorfosis, ia mengalami perubahan fizikal dan kimia akibat haba dan tekanan yang tinggi. Tekanan dan haba yang tinggi menyebabkan batuan mengalami proses penghabluran semula. Suhu yang diperlukan untuk berlakunya proses metamorfisma ialah antara 100°C hingga 800°C. Sesetengah batuan metamorfosis mampat dan menjadi lebih padat akibat tekanan yang sangat tinggi yang dialaminya. Pemadatan batuan menyebabkan molekulnya menjadi lebih rapat dan isipadu batuan lebih kecil.

Begitu jugalah manusia, akan ada proses yang berlaku. Inilah yang dinamakan proses kehidupan. Ada yang gusar mengalami tekanan hidup, ada yang gelisah menghadapi masalah. Tetapi sedarkah kita bahawa apa yang kita alami itu adalah salah satu proses pemulihan? Jika hanya ingin hidup dalam posisi yang selesa, bila masa lagi kita ingin biasa dengan kesusahan? Sedangkan hidup ini bukan senang sentiasa. Ada turun naik. 

Dalam hidup, kita melihat orang lain hebat dan berasa rendah diri melihat mereka yang telah berjaya. Tetapi sebenarnya kita mampu menjadi hebat asalkan mampu bertahan dengan apa sahaja dugaan dan cobaan yang mendatang. Kita umpama batu biasa. Tetapi selepas mengalami proses yang hebat, kita mampu menjadi hebat. Sepertinya berlian yang asalnya hanyalah batu arang. Tetapi dengan suhu dan tekanan yang tinggi, terhasillah ia batuan yang bernilai harganya dan berkualiti tinggi. Hadiah atas setiap kesakitan itu adalah sesuatu yang bernilai harganya dikemudian hari.

Bicara Hati : Bagaimana kita ingin menjadi hebat sedangkan tekanan kecil pun tidak mampu dihadapi. Jangan hanya terlalu memandang rendah kepada kemampuan diri sedangkan kita mampu untuk berubah menjadi lebih baik. Bukan kita tidak mampu menjadi lebih baik, tetapi SABAR merupakan benteng kukuh untuk bertahan menghadapi dugaan dan tekanan hidup ini.
"Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri." (Ar Ra'd : 11)


Sunday, August 22, 2010

Di Manakah Kalian Ya Ummat Muhammad!!




Kalian tidak malukah dengan kanak-kanak Palestine ini? Apakah kita hanya sekadar melihat kesengsaraan saudara kita? Dimanakah letaknya suara-suara pembantah, slogan-slogan,?Adakah hanya mainan kata semata-mata. Lihatlah sendiri betapa deritanya mereka. Saban hari meminta-minta supaya diselamatkan. Selamatkan ibuku! Selamatkan ayahku! Selamatkan saudaraku! Jangan bunuh mereka! Lepaskan Kami!

Berapa banyak tangisan mereka sedangkan kita masih bersenang-lenang di sini tanpa memikirkan nasib ummat yang tertindas. Kita di sini tidak habis-habis dengan masalah seremeh biji sawi. Isu politikus yang kotorlah. Isu buang anaklah. Isu itu, isu ini. Tetapi isu ummat sudah menjadi terkebelakang. Tidakkah kita fikir apa yang kita hadapi kini hanya cebisan buat mereka? Kala sunyi, mereka bersyukur. Kala dentuman senjata mereka berdoa, dan berharap kepada Allah. Setiap masa, bibit-bibit zikir terpacul dari mulut mereka. 

Sedangkan kita?Kala sunyi, kita lupa akannya kerana kita tidak perlu memikirkan gangguan. Apabila dihadapkan dengan masalah, mulalah merepek sana sini. Akhirnya allah yang menciptakan takdir juga yang dipersalahkan. Itu belum dikira dengan masalah akidah kita. Walaupun yahudi laknatullah menjajah saudara Palestine kita, tetapi mereka gagal menjajah akidah mereka. Tidak seperti di negara kita. Mengaku sahaja islam tetapi akidah seperti diletakkan bersama tong sampah. Boleh pula dipermainkan. Boleh pula diringankan dan akhirnya muncullah pula islam liberal. Tidak habis-habis. Dan akhirnya yahudi ketawa berdekah-dekah kerana jajahan minda dan akidah telah merosakkan sosial negara.

Malulah kita dengan mereka. Keasyikan dunia menyebabkan kita lupa akan mereka yang sedang menderita. Sekurang-kurangnya bantulah mereka dengan doa. Titipkan mereka doa dalam setiap solah. Jangan kedekut. Itulah usaha yang paling ringan untuk membantu mereka. Sedarkanlah diri yang sedang terlena. Jangan terlalu asyik melayan dunia. Ada banyak perkara yang perlu diambil perhatian. Dunia kian tua. Jarak antara kita dengan kiamat sekejap sangat umpama kerdipan mata (Rujuk surah An Nahl: 77).

Bicara Hati : Fikirkanlah nasib mereka. Tika kita sering membazir makanan dan mengomen makanan tidak sedap, apakah pilihan mereka ada?Yang mereka hadapi cuma catuan makanan daripada yahudi yang zalim. Tika kita berseronok melayan hiburan, ketawa mengilau, mereka pula hanya berendam dengan air mata kerana kehilangan orang yang dikasihi. Saat kita sibuk mencari gali harta dunia, mereka sibuk bermujahadah kerana allah, syahid fi sabilillah dan jalannya menuju ke syurga. Sedangkan kita?Adakah seronok biarkan diri terus dibuai mimpi indah dan apabila tersedar, muncul mimpi ngeri?atau memilih dunia sebagai mimpi ngeri dan dan akhirat sebuah mimpi indah yang abadi?Renung-renungkanlah wahai permata-permata islam.

Saturday, August 21, 2010

Encyclopedia of Holocaust


The Holocaust was the systematic, bureaucratic, state-sponsored persecution and murder of approximately six million Jews by the Nazi regime and its collaborators. "Holocaust" is a word of Greek origin meaning "sacrifice by fire." The Nazis, who came to power in Germany in January 1933, believed that Germans were "racially superior" and that the Jews, deemed "inferior," were an alien threat to the so-called German racial community. 

During the era of the Holocaust, German authorities also targeted other groups because of their perceived "racial inferiority": Roma (Gypsies), the disabled, and some of the Slavic peoples (Poles, Russians, and others). Other groups were persecuted on political, ideological, and behavioral grounds, among them Communists, Socialists, Jehovah's Witnesses, and homosexuals

In 1933, the Jewish population of Europe stood at over nine million. Most European Jews lived in countries that Nazi Germany would occupy or influence during World War II. By 1945, the Germans and their collaborators killed nearly two out of every three European Jews as part of the "Final Solution," the Nazi policy to murder the Jews of Europe. Although Jews, whom the Nazis deemed a priority danger to Germany, were the primary victims of Nazi racism, other victims included some 200,000 Roma (Gypsies). At least 200,000 mentally or physically disabled patients, mainly Germans, living in institutional settings, were murdered in the so-called Euthanasia Program

As Nazi tyranny spread across Europe, the Germans and their collaborators persecuted and murdered millions of other people. Between two and three million Soviet prisoners of war were murdered or died of starvation, disease, neglect, or maltreatment. The Germans targeted the non-Jewish Polish intelligentsia for killing, and deported millions of Polish and Soviet civilians for forced labor in Germany or in occupied Poland, where these individuals worked and often died under deplorable conditions. From the earliest years of the Nazi regime, German authorities persecuted homosexuals and others whose behavior did not match prescribed social norms. German police officials targeted thousands of political opponents (including Communists, Socialists, and trade unionists) and religious dissidents (such as Jehovah's Witnesses). Many of these individuals died as a result of incarceration and maltreatment. 

In the early years of the Nazi regime, the National Socialist government established concentration camps to detain real and imagined political and ideological opponents. Increasingly in the years before the outbreak of war, SS and police officials incarcerated Jews, Roma, and other victims of ethnic and racial hatred in these camps. To concentrate and monitor the Jewish population as well as to facilitate later deportation of the Jews, the Germans and their collaborators created ghettos, transit camps, and forced-labor camps for Jews during the war years. The German authorities also established numerous forced-labor camps, both in the so-called Greater German Reich and in German-occupied territory, for non-Jews whose labor the Germans sought to exploit.
Following the invasion of the Soviet Union in June 1941, Einsatzgruppen (mobile killing units) and, later, militarized battalions of Order Police officials, moved behind German lines to carry out mass-murder operations against Jews, Roma, and Soviet state and Communist Party officials. German SS and police units, supported by units of the Wehrmacht and the Waffen SS, murdered more than a million Jewish men, women, and children, and hundreds of thousands of others. Between 1941 and 1944, Nazi German authorities deported millions of Jews from Germany, from occupied territories, and from the countries of many of its Axis allies to ghettos and to killing centers, often called extermination camps, where they were murdered in specially developed gassing facilities.
In the final months of the war, SS guards moved camp inmates by train or on forced marches, often called “death marches,” in an attempt to prevent the Allied liberation of large numbers of prisoners. As Allied forces moved across Europe in a series of offensives against Germany, they began to encounter and liberate concentration camp prisoners, as well as prisoners en route by forced march from one camp to another. The marches continued until May 7, 1945, the day the German armed forces surrendered unconditionally to the Allies. For the western Allies, World War II officially ended in Europe on the next day, May 8 (V-E Day), while Soviet forces announced their “Victory Day” on May 9, 1945. 

In the aftermath of the Holocaust, many of the survivors found shelter in displaced persons (DP) camps administered by the Allied powers. Between 1948 and 1951, almost 700,000 Jews emigrated to Israel, including 136,000 Jewish displaced persons from Europe. Other Jewish DPs emigrated to the United States and other nations. The last DP camp closed in 1957. The crimes committed during the Holocaust devastated most European Jewish communities and eliminated hundreds of Jewish communities in occupied eastern Europe entirely.

10 Sebab Doa Tidak Dimakbulkan



"Suatu hari Ibrahim Bin Adham (Abu Ishaq) berjalan di pasar basrah lalu ia dikelilingi oleh orang ramai dan mereka bertanya kepadanya :

"Ya Abu Ishaq,Allah berfirman;bermaksud "Mintalah olehmu sekelian kepada Ku nescaya Aku kabulkan.Dan kami telah satu tahun berdoa dan doa kami belum dikabulkan !".

Ibrahim bin Adham menjawab : "Bagaimana Allah hendak mengkabulkan doa kamu sedangkan hati kamu tertutup oleh 10 perkara".

1. Kamu telah mengetahui Allah tetapi belum tunaikan haq-haqNya.

2. Kamu telah membaca Al-Quran tetapi tidak melaksanakan tuntutannya.

3. Kamu telah mengetahui syaitan sebagai musuh tetapi masih mentaatinya dan menyetujui seruannya.

4. Kamu menyatakan kamu umat Muhammad s.a.w tetapi tidak mengerjakan sunahnya.

5. Kamu mengatakan dirimu akan masuk syurga tetapi tidak mengerjakan apa-apa amalan yang akan membawamu ke syurga.

6. Kamu mengatakan dirimu selamat dari neraka tetapi ternyata kamu memasukkan dirimu kepadanya.

7. Kamu mengatakan mati adalah benar tetapi tidak bersiap-siap menghadapi mati.

8. Kamu sibuk meneliti aib atau cacat teman-temanmu tetapi tidak pernah melihat aibmu sendiri.

9. Kamu telah makan dan merasakan nikmat Tuhanmu tetapi tidak mahu bersyukur kepadaNya.

10. Kamu telah menguburkan mayat-mayat rakanmu tetapi tidak mengambil pengajaran dari mereka. "

Angan-angan Zionis Laknatullah

Selasa, 6 Februari 2007, Zionis-Israel telah secara terang-terangan memulai projek penghancuran Masjidil Aqsa yang merupakan masjid tersuci ketiga bagi umat Islam sedunia.

Jika sebelumnya kaum Zionis ini melakukan hal tersebut secara diam-diam, bahkan menyangkalnya dengan berbagai dalih, namun di hari kedua bulan Februari ini mereka telah menyatakan secara terbuka bahwa mereka memang berniat menghancurkan masjid yang pernah menjadi kiblat pertama bagi kaum Muslimin.

Upaya Zionis-Israel untuk menghancurkan Masjidil Aqsha sudah lama diketahui dunia. Keinginan mereka untuk membangun kembali Haikal Sulaiman (The Solomon Temple), di atas reruntuhan Masjidil Aqsha juga telah menjadi rahasia umum. Hanya saja, apa dasar ideologi dan maksud-maksud tersembunyi di balik penghancuran Masjidil Aqsha dan pendirian Haikal Sulaiman tersebut, hal ini masih menjadi pertanyaan besar.

Klaim Sepihak
Haikal Sulaiman diyakini dibangun tahun 960 SM oleh Nabi Sulaiman a.s, 370 tahun kemudian bangsa Babylonia menginvasi Yerusalem dan menghancurkan kuil tersebut.

Setelah itu, tentara Persia yang dipimpin Cyrus merebut Yerusalem dari tangan Babylonia dan membangun kembali Haikal Sulaiman.

Tahun 70 M, pasukan Romawi menyerang Yerusalem dan menghancurkan kembali Haikal Sulaiman rata dengan tanah.
Abad demi abad terus berjalan, namun cita-cita kaum Zionis-Yahudi untuk membangun kembali Haikal Sulaiman terus terpelihara dengan baik di dalam memori bangsanya.

Ketika gerakan Zionisme Internasional menyelenggarakan kongresnya yang pertama di Bassel, Swiss, tahun 1897, memori ini menemukan momentumnya dan Theodore Hertzl menyerukan agar semua Yahudi Diaspora berbondong-bondong memenuhi Tanah Palestina yang disebutnya sebagai Tanah Perjanjian.

Atas klaim sepihak, kaum Zionis ini mengatakan bahwa di bawah tanah Masjidil Aqsha inilah Haikal Sulaiman berdiri. Sebab itu, mereka mengatakan tidak ada pilihan lain kecuali menghancurkan Masjidil Aqsha dan kemudian membangun kembali Haikal Sulaiman di atasnya.

Bagi kaum Zionis, Haikal Sulaiman merupakan pusat dari dunia. Bukan Makkah, bukan pula Vatikan. Haikal Sulaiman-lah pusat seluruh kepercayaan dan pemerintahan segala bangsa. Keyakinan ini bukanlah berangkat tanpa landasan.

Dalam keyakinan Yudaisme yang sesungguhnya telah bergeser jauh dari Taurat yang dibawa oleh Musa a. S., bangsa Yahudi meyakini bahwa di suatu hari nanti seorang Messiah (The Christ) akan mengangkat derajat dan kedudukan bangsa Yahudi menjadi pemimpin dunia.

Kehadiran Mesiah inilah yang menjadi inti dari semangat kaum Yahudi untuk memenuhi Tanah Palestina. Namun hal ini menjadi perdebatan utama di kalangan Yahudi yang pro-Zionis dengan yang anti-Zionis.

Bagi yang pro-Zionisme, mereka menganggap Kuil Sulaiman harus sudah berdiri untuk menyambut kedatangan Messiah yang akan bertahta di atas singgasananya. Sedangkan bagi kaum Yahudi yang menolak Zionisme, bagi mereka, Messiah sendirilah yang akan datang dan memimpin pembangunan kembali Haikal Sulaiman yang pada akhirnya diperuntukkan bagi pusat pemerintahan dunia (One World Order).

Mengenai benar tidaknya lokasi bekas reruntuhan Kuil Sulaiman tepat berada di bawah Masjidil Aqsha, para sejarawan masih berbeda pendapat. Beberapa peneliti bahkan meyakini bahwa wilayah bekas berdirinya Kuil Sulaiman tersebut sesungguhnya berasa di luar kompleks Masjidil Aqsha sekarang ini.

Sejak menjajah Yerusalem di tahun 1967, kaum Zionis selalu berupaya merusak Masjidil Aqsha. Tahun 1969 sekelompok Yahudi fanatik berupaya membakar Masjid ini. Mereka juga terus melakukan penggalian di bawah tanah Masjidil Aqsha dengan alasan tengah melakukan riset arkeologis.

Belum cukup dengan itu, di dalam terowongan-terowongan yang digali, mereka juga mengalirkan air dalam jumlah besar dengan tujuan menggoyahkan kekuatan tanah di bawah masjid agar pondasi masjid menjadi rapuh. Akibatnya sekarang ini banyak pondasi masjid yang sudah rapuh dan jika ada gempa bumi sedikit saja maka bukan mustahil Masjidil Aqsha bisa runtuh.

Sekarang, tentara Zionis sudah secara terang-terangan hendak menghancurkan Masjidil Aqsha. Mereka tidak lagi mengeluarkan dalih macam-macam. Apakah ini merupakan tanda bahwa mereka sudah yakin bahwa sebentar lagi Messiah yang dinanti-nantikan akan segera hadir?

Hari Akhir
Menyongsong berdirinya Kuil Sulaiman, ‘Presiden’ Zionis-Israel Moshe Katsav melayangkan sepucuk surat kepada Perdana Menteri Vatikan yang berisi permintaan agar Tahta Suci Vatikan mengembalikan seluruh harta karun dan benda-benda berharga yang kini memenuhi kompleks Tahta Suci kepada mereka.

Kaum Zionis masih ingat betul, ketika di tahun 70M, pasukan Romawi menyerbu Yerusalem dan memboyong banyak harta karun dari Kuil Sulaiman dan membawanya ke Vatikan.
Jika harta karun sudah dikembalikan, maka ada satu syarat lagi menjelang hadirnya Messiah, yakni mereka harus menemukan dan menyembelih serta membakar seekor sapi betina berbulu merah berusia tiga tahun dan belum pernah melahirkan anak.
Untuk yang satu ini pun kaum Zionis telah mempersiapkannya. Melalui suatu proses rekayasa genetika, di tahun 1997, mereka telah mendapatkan seekor sapi dengan ciri-ciri tersebut.

Hanya saja, mereka terbentur satu persyaratan lagi, yakni penyembelihan dan pembakaran sapi merah ini harus dilakukan di atas kaki Bukit Zaitun.
Masalahnya, daerah ini sekarang belum bisa dijajah Zionis-Israel seperti wilayah Palestina lainnya. Kaki Bukit Zaitun masih berada di tangan yang berhak, yakni di tangan bangsa Palestina. Sebab itu, kaum Zionis selalu berupaya tanpa lelah mengusir orang-orang Palestina dari wilayah ini.

Memperdaya Pemeluk Kristen
Guna mencapai tujuannya, kaum Zionis tidak berusaha sendirian. Mereka juga memperdaya musuh-musuhnya yakni umat Kristen dan kaum Muslimin. Untuk memperdaya umat Kristiani, kaum Zionis menyusupkan nilai-nilai Talmud ke dalam Bibel seperti yang terjadi atas Injil Scofield atau Injil Darby.
Bahkan Injil versi King James sebagai Injil resmi Barat pun demikian. Sebab itu, tidak aneh jika sekarang ini sikap politik umat Kristiani seolah sama sebangun dengan kaum Yahudi. Padahal di dalam banyak ayat-ayat Talmud, kaum Yahudi ini begitu keras permusuhannya terhadap Kristen dan Yesus.
Keyakinan Injil juga menyebutkan tentang hadirnya The Christ kembali ke muka bumi (Maranatha atau The Second Coming) dalam wujud Tuhan seutuhnya. Kaum Yahudi menggiring opininya bahwa Maranatha tidak akan terjadi sebelum Haikal Sulaiman berdiri kembali di Yerusalem.
Kesamaan pandangan inilah yang membuat orang-orang Kristen mendiamkan ulah kaum Zionis yang hendak menghancurkan Masjidil Aqsha. Orang-orang Kristen ini telah terbius dengan retorika dan racun Zionis sehingga tidak bisa bersikap kritis dan mereka lupa bahwa salah satu agenda utama Zionis ini adalah juga meruntuhkan Tahta Suci Vatikan dan memindahkannya ke Yerusalem.

Dari sisi hukum internasional, upaya penghancuran Masjidil Aqsha juga tidak bisa dibenarkan. Berdasarkan Resolusi DK-PBB Nomor 242 dan beberapa resolusi lainnya, rezim Zionis Israel wajib melindungi masjid ini dan menuntut Zionis agar mundur dari seluruh wilayah Tepi Barat Sungai Jordan dan Jalur Gaza, dan menyerahkan wilayah itu kepada penduduk aslinya yang tak lain adalah rakyat Palestina. Namun dalam tataran praktek, resolusi ini tidak dijalankan.

Menurut keyakinan Yahudi, jika Messiah sudah bertahta di atas singgasana Haikal Sulaiman, maka Messiah itu akan memimpin kaum Yahudi untuk memerangi siapa pun yang tidak mau tunduk pada The New World Order, yakni si Yahudi itu sendiri. (Rz)
Sumber :
http://www.eramuslim.com/